Sepeda oh sepeda…

Sejak hampir setahun lalu saya mulai menyenangi gila punya hobi baru yaitu bersepeda, sebenarnya ini hobi lama sejak kecil, namun terpicu kembali karena diracuni oleh temen kuliah saya semasa di Binus dulu..  terkenang ingatan masa kecil saya yang sering bersepeda berangkat kesekolah pada masa SD, serta keliling Kota New Delhi dari komplek perumahan saya di Golf Links bersepeda melalui Khan Market, terus Taman Kota yang saya lupa namanya (didalamnya ada reruntuhan Benteng yang sangat indah) tembus ke sebuah Boulevard yang akhirnya berujung pada bundaran Ashoka hotel dan sampai ke Kedutaan RI New Delhi.. hehehe (anak kecil berkelana naik sepeda sendirian dinegeri orang) India is a beautiful country! Mudah2an saya diberi Allah kesempatan untuk mengunjunginya lagi.. amin…

Karena dulu sepeda saya sepeda MTB, merek India namanya Atlas, Tipe Street Cat dengan suspensi depan dan Groupset Shimano 21 Speed! (pada era itu sepeda paling mahal disana.. hehehehe.. beli pake duit bokap tentunya :p) tanpa pikir panjang dan semangat Nubitol (Newbie tolol hehehe) langsung rakit sepeda MTB dengan bekal studi literatur di Internet, dan dengan semangat 45 hunting parts keliling jakarta, dan dalam waktu singkat menghabiskan dana 6jt rupiah untuk merakit sepeda pertama saya sampai lengkap.. Tapi.. karena secara fisik gak seasik dulu pas muda dulu saya kesulitan menikmati sepeda tersebut.. suspensi depannya kurang nyaman karena bobbing (mentalu mentul) melulu (entah karena saya terlalu berat atau emang suspensi nyaman harganya harus mahal..) padahal saya pakai suntour XCR seharga Rp 450rb.. (dalam benak saya suspensi sepeda 450rb mahal yah.. soalnya suspensi mobil kuda saya sepasang hanya 300rb hehehehe) yang ada lockout (suspensi dimatikan dan menjadi rigid) tapi tetap kurang nyaman karena ketika polisi tidur tetap terasa ada yang longgar..  mau hunting yang lebih mahal kok yah dirasa konyol karena hanya saya pakai menembus jalan rusak sawangan depok dan jalan tanah di kampung.. Fork Suntour Raidon yang saya incer saat itu berharga 1,5jt..

Selain itu disepeda ini saya gunakan groupset deore dan memang saya akui nyaman sekali drive train ini namun harga untuk menebusnya sampe 3jt rupiah saat itu.. belum hasrat memiliki parts cantik lain seperti handle bar, stem serta seatpost KORE, waduh.. bener deh kalau dipikir saat itu over spec sekali.. padahal cuma pengen ngeloyor ngalur ngidul di sawangan.. offroad pun belum punya nyali karena berat badan yang kurang ideal hehehe

Menghabiskan waktu lama di forum sepedaku (meski pasif hanya sebagai pembaca) saya banyak belajar mengenai sepeda, dan akhirnya mengerti kebutuhan akan sepeda saat ini.. Sepeda MTB mahal saya itu saya jual.. pastinya rugi yah.. Alhamdulillahnya gak banyak🙂 mudah-mudahan pembeli sepeda saya bisa memaksimalkan potensial sepeda tersebut hehehe…

Terus setelah MTB.. tipe apalagi yah.. oh road bike! coba sepeda balap baru.. saya langsung tertegun.. gila sepeda enak banget digowes dijalan raya! beda banget ama MTB gwe! ternyata fork rigid itu enak juga yah.. jadi serasa pake sepeda BMX saya pas SD, enak sekali dipakai kayuh berdiri, tidak ada gejala mental-mentul (bobbing) seperti MTB saya.. tapi harganya.. mak jan.. selain itu posisi bungkuknya ternyata bikin pegal meski secara aerodinamis membuat kita mudah membelah angin..

Akhirnya saya menemukan istilah Hybrid dari sebuah artikel dikompas beberapa waktu yang lalu.. terus segera search dan mencari ilmu sebanyak-banyaknya tentang hybrid, akhirnya semua tercerahkan, ternyata kecepatan sebuah sepeda balap dan kenyamanan geometry sebuah sepeda MTB bisa disatukan disepeda hybrid ini, akhirnya jatuhlah pilihan untuk mencari sebuah hybrid dengan fork rigid, dan setelah mencari ternyata Polygon mengeluarkan sebuah sepeda Hybrid dengan fork rigid! yaitu Heist 1.0, dan yang bikin menganga adalah harganya! cuma Rp 1,6jt kurang goceng!!!!

Sepeda Heist 1.0 ini emang ajaib.. meski harganya seperempat MTB saya.. saya jauh lebih menikmatinya.. Meski semua partsnya low entry level tapi mungkin kenyamanan geometry, lingkar roda 700c, fork rigid dan drive train yang sesuai membuat sepeda murah ini menyenangkan..

Meski saya juga gak yakin akan mempertahankan kondisinya sesuai standar.. hehehe.. (setan upgrade susah dirukyah.. T_T  ) tapi saya berusaha untuk membeli partsnya tapi melakukan instalasi parts sendiri.. tidak seperti MTB saya yang ssedikit-sedikit saya bawa ke toko sepeda buat upgrade.. mending di gowes hehehehe dinaikin mobil!

Semoga dengan sepeda yang saya beli dari honor dosen ini bisa membuat badan saya fit dan ideal lagi dan kelak bisa menikmati bersepeda ekstrim dengan MTB hehehehe.. dan Mudah2an blog ini bisa aktif lagi dan saya bisa mulai menulis lagi diwaktu senggang🙂

7 responses to “Sepeda oh sepeda…

  1. Saya baru dapet dorprize Heist 1.0 nih om… Alhamdulillah.. Tadi pagi dicoba gowes ke station Bogor, mantep.. Enteng banget dibandingin MTB…

  2. Saya juga barusan beli polygon heist 1.0 versi 2013 (putih). Saya sudah ganti adjustable stem dan handle bar. Juga seat post dan ditambah jelly

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s